Home Opini Api Perjuangan NU yang Tak Kunjung Padam (1)

Api Perjuangan NU yang Tak Kunjung Padam (1)

Hari ini 31 Januari 92 tahun yg lalu Nahdlatul Ulama (NU) didirikan oleh para ulama di bawah pimpinan KH Hasyim Asy’ari. Pendirian NU bisa dikatakan sebagai respon para ulama dan umat Islam Nusantara atas kondisi sosial politik yang terjadi pada saat itu.

Berdirinya NU tidak bisa lepas dari peran Mbah Wahab Chasbullah sebagai operator lapangan yang membentuk tiga organisasi pergerakan sebagai embrio NU yaitu Nahdlatul Wathon (NW), Tashwirul Afkar atau Nahdlatul Fikr dan Nahdlatul Tujjar.

NW didirikan oleh Mbah Wahab bersama dengan Kiai Mas Mansur (tokoh Muhammadiyah) pada tahun 1916 (Anam, 2010). Menurut Martin Van Bruinessen (1994: 35) NW merupakan lembaga pendidikan agamis bercorak nasionalis modernis yang pertama di Nusantara.

Sebelumnya, pada tahun 1914 sepulang dari Makkah, Mbah Wahab mendirikan Tashwirul Afkar yang sering juga disebut Nahdlatul Fikr. Perkumpulan ini merupakan wahana pendidikan politik santri, terutama yg terkait dengan gerakan pemikiran untuk mendialogkan antara agama (Islam) dan kebangsaan.

Meski sudah ada SDI dan SI namun sebagai langkah taktis dan strategis mbah Wahab mendirikan Nahdlatut Tujjar (Kebangkitan para pedagang) pada tahun 1918. Selain untuk menghimpun para pedagang santri yang tdk terakomodir dalam SDI dan SI, pembentukan Nahdlatut Tujjar juga dimaksudkan untuk mengantisipasi jika terjadi sesuatu hal yang dilakukan oleh pemerintah kolonial terhadap SDI maupun SI karena langkahnya yang terlalu politis.

Untuk membangkitkan spirit kebangsaan, Mbah Wahab juga mengarang lagu yang berjudul Subbanul Wathanyang syairnya berisi rasa bangga dan cinta tanah air serta spirit merebut kemerdekaan. Dalam lagu tersebut dinyatakan, Indonesia Negeriku, engkau Panji martabatku. Syair lagu ini dibuat dalam bahasa Arab sebagai siasat agar pemerintah Belanda tidak paham artinya. Lagu ini dinyanyikan para santri setiap memulai melakukan kegiatan.

Jelas di sini terlihat sebelum peristiwa Sumpah Pemuda yang menyatakan bertanah air Indonesia, kaum santri sudah lebih dulu mendeklarasikan Indonesia sebagai tanah air sebagaimana tertulis dalam syair lagu Syubbanul Wathan karya Mbah Wahab Chasbullah.

Sayangnya para sejarawan Barat-Modern kurang banyak mengeksplorasi peran kaum santri dalam gerakan Nasional, padahal ini merupakan momentum penting karena menjadi akar terbentuknya integrasi antara Islam dan Nasionalisme di Indonesia. Dalam penelitiannya, Kahin pernah menyebut peran agama dalam pembentukan spirit nasionalisme di Indonesia, namun hanya sekilas dan tidak ditujukan pada gerakan kaum santri atau pesantren (Kahin, 1952/2013)

Selain respon terhadap kondisi sosial politik di Hindia Belanda, berdirinya NU juga untuk melawan gerakan puritanisme dan fundamentalisme agama kaum Wahabi yang mengancam tradisi keagamaan paham Alussunnah wal Jamaah yang dianut oleh mayoritas umat Islam Nusantara.

Untuk membendung gerakan Wahabi yang puritan dan antitradisi ini, para ulama membentuk tim yang disebut Komite Hijaz, diketuai oleh KH Wahab Chasbullah. Tim ini bertugas melakukan lobi dan negosiasi dengan Raja Arab yang melakukan persekusi terhadap ulama-ulama yang tidak sepaham dan berencana menghancurkan beberapa situs penting dalam sejarah Islam.

Sejarah singkat ini menunjukkan spirit perjuangan NU adalah melawan tirani, baik tirani negara yang dicerminkan oleh pemerintah kolonial maupun tirani agama yang tercermin dalam gerakan puritanisme agama kaum Wahabi. Spirit ini yang membentuk cara pandang dan pemahaman ulama dan ummat NU yang kemudian menjadi habitus karena tertanam secara otomatis (built in) dalam kesadaran umat NU.

Inilah yang menyebabkan ulama dan umat NU bisa menerima NKRI dengan Pancasila sebagai dasar negara, setelah melalui perdebatan panjang dan pertimbangan mendalam dari perspektif Islam. Artinya penerimaan ini tidak semata langkah taktis politis, tetapi merupakan ekspresi ideologis-teologis. Bagi NU Pancasila dan NKRI adalah hasil ijtihad para ulama agar umat Islam bisa menjalankan syariah secara aman, nyaman dan damai.

Sikap ideologis NU terhadap Pancsila dan NKRI ini dibuktikan dengan keteguhan NU dalam menjaga dan mempertahankan Pancasila meski harus menerima fitnah, caci maki bahkan ancaman fisik terhadap para ulama dan umat NU.

Ketegasan dan sikap istiqomah NU dalam melawan tirani dan mempertahankan Pancasila dan NKRI bisa dilacak sejak peristiwa Resolusi Jihad mengjadapi gempuran sekutu, melawan rongrongan PKI dan memberikan fatwa bughot (makar) kepada kelompok yang memgancam kedaulatan NKRI sekalipun hal itu dilakukan atas nama Islam dan menggunakan simbol Islam (DI/TII, PRRI, Permesta). Bersambung…

Oleh: Al-Zastrouw Ngatawi

(Penulis adalah pegiat budaya, dosen Pascasarjana UNUSIA Jakarta)

 

Comment