Hati-Hati Kau Cak Nun !

Hati-Hati Kau Cak Nun !

SHARE

Cak Nun, antum ini mulai berulah. Jangan mentang-mentang kau punya ribuan jama’ah. Jangan mentang-mentang kau jadi seniman masyhur di bumi merah putih ini. Jangan kadiran!, ngerasa wong NU, yang konon jadi mayoritas di negeri ini.

Antum mulai berulah, berani2nya mengkritik penguasa. Antum belum tau mereka siapa?.. mereka itu sekumpulan manusia yang tidak pernah salah. Jangankan ketika bertentangan dengan sesama manusia, ketika bertentangan dengan Tuhan pencipta alam semesta pun, mereka pasti menang. Tuhan wajib disalahkan. Mereka wajib dibenarkan. Apalagi hanya bertentangan dengan antum yang wong Jokja.

Cak Nun, jangan dikira karena antum salah satu tokoh besar di NU, dengan puluhan ribu jama’ah, kemudian omongan antum didengar sama mereka. Percuma, tidak bakal didengar. Justru antum bakal dibidik oleh mereka. Pengajian “padang wulanan” antum bakal diboikot. Jama’ah-jamaah antum bakal diberi label “jama’ah radikal.” Pengajian antum bakal dicap sebagai pengajian penebar kebencian.

Sebab, mereka itu hakikatnya bukan memuliakan tokoh-tokoh NU. Mereka hanya memuliakan orang-orang yang mau diajak kompromi di atas meja makan istana negara. Kalo tidak mau diajak kompromi, jangankan rakyat biasa, sekelas ulama besar’pun pasti kena murka mereka.

Kalo tidak mau diajak kompromi, jangankan hanya sekelas Ismail Yusanto yang HTI, Habib Rizieq yang FPI, Al-Khoththot yang FUI, antum yang NU ‘pun pasti bakal dikriminalisasi. Antum berani ?

Mereka sebenarnya tidak memuliakan ulama-ulama NU. Mereka hanya memuliakan orang2 yang mau dikasih sangu. Mereka hanya memuliakan tokoh-tokoh NU yang tidak banyak protes ketika mereka mencabut subsidi rakyat, menaikan beban pajak kpd rakyat, menaikan biaya listrik, ngutang hingga ribuan trilyun, bahkan ketika mereka mengkriminalisasi ulama dan ormas Islam yang rewel atas kebijakan2nya itu.

Percuma, walaupun antum NU, tetap tidak bakal didengar oleh mereka. Karena, mereka selalu benar, sementara antum yang NU belum tentu benar. Benar dan salahnya NU tergantung stempel mereka.

Jadi, hati-hati kau Cak Nun dengan mereka!.

Oleh : Irkham Fahmi Al-Anjatani

SHARE
Comment