Menggapai Ketenangan Jiwa

Menggapai Ketenangan Jiwa

SHARE

Sebelum membahas pentingnya spiritualitas di zaman modern ini, kita harus terlebih dahulu mendefinisikannya. Spiritualitas adalah pengalaman pada domain kesadaran di mana kita mengalami universalitas kita. Domain kesadaran ini adalah inti kesadaran yang berada di balik pikiran, kecerdasan, dan ego kita.

Dalam tradisi agama kesadaran inti yang disebut sebagai jiwa ini merupakan bagian dari jiwa kolektif atau kesadaran kolektif, yang pada gilirannya merupakan bagian dari domain yang lebih universal dari kesadaran yang dimaksud dalam agama sebagai Tuhan. Ketika kita bahkan melihat sebagian dari tingkat kesadaran ini, kita akan mengalami sukacita, wawasan, intuisi, kreativitas, dan kebebasan untuk memilih. Selain itu, ada kebangkitan cinta, kebaikan, kasih sayang, kebahagiaan pada kesuksesan orang lain, dan ketenangan.

Ketika turbulensi pikiran kita sudah menurun, tubuh kita juga mulai menyembuhkan dirinya sendiri karena juga menjadi tenang. Mekanisme perbaikan diri tubuh diaktifkan ketika pikiran sudah tenang karena pikiran dan tubuh pada tingkat yang terdalam adalah satu tidak terpisah.

Semua agama didirikan berdasarkan pengalaman spiritual yang mendalam dari kesadaran kesatuan dimana ada kesatuan lengkap antara personal dan universal. Sayangnya, banyak sekali pengikut agama, bukannya memahami pengalaman religius dan mencarinya kedalam diri mereka sendiri, mereka akhirnya hanya menyembah para pendiri-pendiri agama tersebut. Ini penting untuk sepenuhnya memahami ajaran agama dan prinsip-prinsip dasarnya, yang datang dari pengalaman transendens yang lebih dalam dari manusia.

Pembenaran diri bukanlah sarana untuk mengalami kesadaran yang lebih tinggi. Kesadaran yang lebih tinggi, secara spontan mengarah pada perilaku moral dan etika kita. Namun, karena agama teroganisiri ini memiliki kekuatan, pemimpin agama terorganisir sering bereaksi dengan perilaku destruktif – haus kekuasaan, kronisme, kontrol, korupsi, dan menjual pengaruh.

Sebagai hasilnya agama terorganisasi lebih sering berkelahi, memecah belah, dan menimbulkan konflik. Tidak ada agama terorganisir yang kebal terhadap kecenderungan tidak menguntungkan ini. Jadi, kita telah mengalami perang salib dan perburuan penyihir oleh kekristenan, jihad Islam, kerusuhan komunal oleh fundamentalis Hindu dan penganiayaan terhadap etnis minoritas dan pembersihkan etnis semuanya dalam nama Tuhan.

Jaman ini sangat berbahaya karena kebiasaan kuno tersebut jika digabungkan dengan kapasitas modern dan teknologi pemusnah massal adalah kombinasi dahsyat yang dapat menghancurkan kehidupan di planet kita.

Ketika kita mulai memiliki pemahaman yang lebih ilmiah dari tingkat transenden keberadaan kita dan melihat prinsip-prinsip dasar dari semua agama, kita menemukan bahwa pengalaman spiritual merupakan dasar untuk semuanya dan sama di semuanya. Pengalaman ini dapat dimiliki oleh siapa pun melalui latihan meditasi, doa, kontemplatif pencarian-diri, ekspresi cinta dan kasih sayang dalam aksi, penyelidikan intelektual ke dalam arti yang lebih dalam hidup, dan pelayanan tanpa ego.

Dengan praktik ini, kita mulai menyadari kesadaran yang merupakan bidang kemungkinan yang tidak terbatas, bahwa Ia ada di mana-mana, Mahakuasa, Mahatahu dan kreatifitas yang tak terhingga. Pengalaman ini juga mengarah pada Cinta yang tak terbatas dan kasih sayang. Berhubungan dengan diri kita yang terdalam adalah sangat penting karena ini adalah hubungan kita dengan misteri yang kita sebut Tuhan.

Ketika mistikus Sufi Rumi mengatakan, “Anda tidak hanya setetes air di lautan, Anda juga adalah lautan yang luas.” Jika ada sesuatu yang akan bisa menyembuhkan planet kita saat ini yang terluka oleh masalah besar seperti ketidakadilan sosial, kerusakan ekologis, kesenjangan ekonomi yang ekstrim, perang, konflik dan terorisme, itu adalah pemahaman terhadap pengalaman dan pengetahuan yang lebih dalam terhadap jiwa kita sendiri.

Dengan pemahaman yang lebih mendalam dan dengan dialog antar agama yang menitikberatkan pada kesamaan kita daripada perbedaan-perbedaan kita, kita memiliki kesempatan untuk memecahkan masalah dunia, ketidakadilan dan menyembuhkan diri kita sendiri. Kata, “penyembuhan” dan kata-kata seperti, suci dan utuh, semua memiliki arti yang sama.

Untuk disembuhkan adalah dengan kembalinya memori tentang siapa kita sebenarnya. Ketika kita kembali ke sumber suci diri kita, dunia akan menjadi kudus, dan itu akan menyembuhkan. Demikian lansiran laman Blog-aos.blogsopot.co.id Selasa 28 agustus 2012 silam. Artikel ini awalnya berjudul “Hanya Spiritualitas yang bisa Menyelesaikan Masalah Dunia”.

Oleh : Deepak Chopra

SHARE
Comment