MUI Tuntut Ahok Segera Minta Maaf

MUI Tuntut Ahok Segera Minta Maaf

SHARE

Publik-News.com – Majelis Ulama Indonesia (MUI) berharap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera meminta maaf atas pernyataannya yang menyinggung soal surat Al Maidah ayat 51 saat berdialog dengan warga Kepulauan Seribu pada Rabu (30/9) lalu. Hal ini dilakukan agar persoalan ini tak berkepanjangan.

Wakil Ketua Umum MUI Zainut Tauhid Sa’adi mengatakan, dirinya kecewa dengan pernyataan Ahok yang bernada melecehkan saat menyinggung surat Al Maidah 51. Menurutnya, tak etis mengomentari keyakinan ajaran agama lain.

“Apalagi komentarnya terhadap ajaran agama tersebut salah,” kata Zainut saat dihubungi di Jakarta, Jumat (7/10/2016).

Zainut mengatakan, sebagai pejabat publik, Ahok tidak pantas berkomentar yang meninggung soal keyakinan agama umat lainnya. Dia khawatir komentar Ahok soal surat Al Maidah 51 itu bisa mengganggu harmoni kehidupan umat beragama meskipun dia melihat ada pro dan kontra di kalangan masyarakat.

“Meskipun apa yang dia (Ahok) katakan ada perbedaan pemahaman di kalangan ummat Islam, tapi menurut saya tetap dia tidak pantas karena dia adalah penganut agama lain dan dia tidak meyakini ajaran agama itu,” ujar Zainut.

“Saya mengharapkan Pak Ahok segera menyampaikan permintaan maaf sebelum persoalannya melebar ke mana-mana,” sambungnya.

Zainut menambahkan, dirinya menekankan komentarnya ini tak ada urusannya dengan urusan Pilgub DKI Jakarta 2017. Anjuran agar Ahok minta maaf ini semata-mata sebagai teguran agar Ahok ke depan berhati-hati dalam bicara.

“Ke depan Ahok harus lebih hati-hati lah, lebih wise dalam bicara. Kan ada aturan main di Pilkada, jangan masuk pada wilayah isu SARA. Ini harus sesuai. Isu agama kan isu yang sensitif. Ini harus jadi perhatian semua. Mari kita kedepankan kepentingan nasional dan kerukunan umat beragama,” imbuhnya.
(Ali)

SHARE
Comment