Orasi Fahri Hamzah: Dia Adalah Musuh Abadi Kita

Orasi Fahri Hamzah: Dia Adalah Musuh Abadi Kita

SHARE

Publik-News.com – Fahri Hamzah menghadiri reuni akbar alumni 212 di lapangan Monas, Jakarta Pusat. Bersama sejumlah ulama, kiyai, habaib, dan politisi nasional lainnya, Wakil Ketua DPR RI ini bukan menyinggung banyak hal saat menyampaikan orasinya.

Fahri menegaskan bahwa dirinya merupakan alumni 212. Alumni 212 yang dia maksud itu adalah saat jutaan umat Islam menggelar aksi unjuk rasa terkait penistaan agama yang diduga dilakukan Basuki Tjahja Purnama alias Ahok.

Berikut orasi Fahri Hamzah selengkapanya. 

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Alhamdulillahirobbil ‘alamin, washolatu wassalamu ‘ala asrofil ambiya iwal mursalin wa’ala alihi wasohbihi aj ma’in. Amma ba’du

Para kyai, para ulama, para guru-guru kita, para pejabat yang saya hormati. Pak Fadli Zon, Pak Hidayat Nurwahid, dan para pimpinan partai politik dan organisasi massa yang ada.

Saya sebenarnya senang karena istilah Alumni 212 ditiadakan. Karena saya bukan Alumni 212 tapi Alumni 411. Saya lihat momen 411 dan 212 itu lebih semangat dari hari ini. Mungkin karena dulu syetannya masih ada.

Tapi syetan itu tidak pernah tidak ada. Dia akan selalu ada. Dia adalah musuh abadi kita. Karena itu kita berkumpul kembali di sini dalam rangka mengumumkan permusuhan abadi kepada syetan. Dan kita tidak akan berhenti memusuhinya sampai kiamat tiba.

Ketika 411 sehabis pidato, saya mendapatkan laporan dari seorang pejabat negara, pejabat tinggi, bahwa saya akan ditangkap karena ujaran kebencian dan menghasut.

Karena pada waktu itu saya memberitahu kepada (massa) cara menjatuhkan Presiden. Menjatuhkan Presiden itu sebenarnya konstitusional. Apabila seorang Presiden melakukan pelanggaran terhadap pasal-pasal impeachment maka ia layak dijatuhkan melalui mekanisme konstitusional.

Saya tidak tahu kenapa tidak jadi ditangkap. Mungkin itu rezekinya Ahmad Dhani.

Tapi melalui kesempatan ini, supaya pidato saya tidak dianggap menghasut, saya ingin mengutip peristiwa Maulid Nabi Besar Muhammad SAW yang kemarin diselenggarakan di Istana Bogor. Kebetulan Pak Hidayat dan Pak Fadli tidak datang tapi saya datang.

Didalam peringatan Maulid itu dibacakan dua buah ayat Al-Qur’an. Yang pertama QS Al-Baqarah: 143. Dan yang kedua adalah QS Al-Fath: 29. Yang pertama adalah tentang karakter umat Islam. “Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu”..

Kita adalah umat Islam. Syarat dari adanya suatu bangsa adalah adanya umat pertengahan. Dan kita adalah Umat pertengahan dan tidak ekstrim. Ekstrimitas adalah proyek negara-negara Barat. Ekstrimitas adalah proyek pemecahbelahan. Bukan merupakan karakter dari umat Islam.

Pak Jokowi saya lihat mendengar ayat tersebut dan mengangguk-angguk kemarin. Dan Pak jokowi adalah Alumni 212. Kita doakan mudah-mudahan dia menjadi Mujahid 212. Kita tidak berhukum dengan yang tidak nampak. Tapi setahun lalu dia nampak di sekitar kita. Mohon tengok kiri kanan, kalau ada, bawa ke atas panggung.

Jadi kita adalah _ummatan washatan_. Ummat pertengahan. Tidak akan ada bangsa Indonesia yang beribu-ribu pulaunya, beribu-ribu budayanya, beribu-ribu bahasanya, kalau bukan karena adanya ummatan washatan. Umat Islam sebagai umat pertengahan.

Dari Sabang sampai Merauke. Kalau kita berjalan dan bertemu dengan Kesultanan-kesultanan Islam yang telah menjadi negara, sebelum ada Republik Indonesia. Ada Sultan yang memiliki kerajaan. Ada ulama yang menasihati kerajaan. Ada musuh datang, sultan dan raja meminta fatwa kepada ulama lalu terjadilah Jihad fii Sabilillah. Membebaskan negara kita !.

Sekarang ini, terminologi-terminologi Jihad, Takbir, semua ingin dikriminalisasi dan dimasukkan kedalam kategori hate speech. Di sebagian pejabat kita alergi dengan bendera seperti ini (Liwa dan Raya). Karena mereka menganggap itu ISIS. Otaknya sudah dirusak oleh Syetan !

Kita kirim lagi nanti Shalawat dan dzikir, agar bersih jiwa dan hatinya para pejabat itu dari syetan-syetan yang terkutuk.

Ayat yang kedua yang dibaca Qoriah di Istana Bogor itu adalah QS Al-Fath: 29. “Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka, kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud”..

Ayat ini dibaca di Istana Bogor didepan Presiden Jokowi. Didepan Panglima TNI. Didepan Menkoplhukam. Dan didepan pejabat-pejabat lainnya. Ayat itu memebri pesan. Muhammad adalah utusan Allah. Dan orang-orang yang bersamanya adalah orang-oramg yang tegas.

Saya mau tanya, Presiden itu mengerti tidak karena saya lihat dari belakang mengangguk-angguk.

Wahai Presiden Jokowi. Anda seharusnya berada di sini. Disinilah jiwa bangsa Indonesia. Disinilah yang akan membela bangsa kita. Orang-orang kaya yang membantu anda terbang mencarter pesawat kalau ada apa-apa di negara ini. Mereka tidak akan bertahan sampai titik darah penghabisan. Yang akan menjaga republik ini adalah kita.

Mosi Mohammad Natsir. Mosi integrasi. Itulah yang menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia. Ada umatnya. Tapi belum ada pemimpinnya. Kita ini bapak ibu sekalian, sedang mencari jodoh bagi umat Islam. Sudah ada kita, umat Islam, sebelum bangsa ini lahir. Yang menjaga republik ini.

Tapi kita jarang ketemu jodoh. Jarang ketemu pemimpin yang baik. Semoga hari ini Allah mengijabah do’a kita. Sehingga kelak kita akan mendapatkan karakter pemimpin sebagaimana yang disebutkan dalam QS Al-Fath: 29 tadi.

Demikian. Wabillahittaufiq Walhidayah. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. (Ts/PN)

SHARE
Comment